KAJIAN UST ADI HIDAYAT DI ISTIQLAL





Assalamualikum warohmatulloh wabarokatuh
.
Satu anugrah besar buat saya bisa hadir di kajian Ust Adi Hidayat, kajian kali ini ga sendiri tapi bersama keluarga kecil tercinta..

Berawal dari sebuah BC teman-teman di whatsaap bahwa tanggal 31 Maret akan ada Tablig Akbar Ust Adi Hidayat di jakarta bertempat di Masjid kebanggaan indonesia ISTIQLAL

DI STASIUN




bergegas ane Forwad ke istri, alhamdulillah istri menyambut baik, di hari itu pula ana bc ke teman teman naas ga ada yang respon, dan akhirnya kita berangkat bertiga ke jakarta

AKSIS DULU KITA

kurang lebih 2 jam perjalanan naik kereta dari bogor ke istiqlal, kita pun dengan semangat mengantri tiket masuk kereta, qodarulloh jam 8 kita baru dapat tiket, kebetulan saat itu selain jalan macet stasiun pun rame

DE FARHAN SEMANGAT PEGANG MAINAN DI KRETA


detik demi detik waktu pun ku nikmati, banyak hal ane rasakan di kereta selain sumpek karna penuhnya penumpang kita pun bertemu orang orang baru di sana alhamdulillah

sampailah sudah kita di istiqlal, masya alloh luar biasa ku pandangi masjid megah tersebut   ku abadikan foto bersama keluarga tercinta
DEPAN ISTIQLAL



ketika hendak masuk masjid, ternyata sudah penuh, kurang lebih peserta  yang hadiri 150.000 jiwa Masya Alloh luar bisa..


KAJIAN UST ADI


qodarulloh kita hanya mendapatkan tempat duduk paling belang, itupun di lantai tiga..

tapi.. masya alloh ane bangga dan bahagia bisa datang langsung ke kajian beliau, yaa selama ini hanya bisa kajian via youtube

satu anuggrah besar juga kita bisa mendatangi taman syurga bertiga, semoga alloh tetapkan kami hingga ke syurga abadi.. aamiin

DE FARHAN SEMANGAT MENDENGARKAN CERAMAH UST ADI

ketika hendak pulang, istriku ternyata sudah janjian bersama teman lamanya, masya alloh, kebetulan beliau orang bogor juga hanya terpaut 2jam perjlanan dari rumah istri ke rumah beliau..

ISTRI BERSAMA TEMANNYA

setelah kita kajian rasa lapar luar bisa kita rasakan bersama istri, tapi alhamdulillah kita sudah menyimpkan makanan yang kebetulan kami beli di jalan

masya alloh kita makan berdua di teras masjid hanya dengan sebungkus nasi padang nikmatnya luar biasa masya alloh,, eh kita ternyata ada yang terlupakan kita kehabisan minumnya,, terpaksa deh kita makan tanpa minum hehehe

sebelum pulang ke bogor kitapun sempatkan untuk rihlan atau libur ke MONAS
yaa meskipun tidak lama, tapi rasa bahagia kita menikmati indah dan megahnya monas


inilah momen di ISTIQLAL seusai kajian

LANTAI 2 MASJID ISTIQLAL

TERAS MASJID
MOMEN KITA DI MONAS
HALAMAN MONAS


HALAMAN MONAS


Tapi sayang kita ga naik monas nya, karna waktu terlalu sore..
semoga lain kali bisa ke sini lagi barang keluarga tercinta.

buat teman teman yang mau ke sini kalau mau naik kreta turun di stasiun juanda, setalah itu naik bemo yaa paling 10.000 tapi.. kalau si abangnya biasanya suka di mahalin sampe 30.000 di sini kita di uji dan di paksa untuk mau nawar hehe

ok teman teman itu saja kisah ane kali ini
makasih yaa sudah baca,semoga bermanfaat
.
et jangan lupa comen dan follow yaa nuhun


PRABOWO DI PILIH.. !



Hey sob siapa coba yang ga kenal dengan orang yang satu ini..
PRABOWO..!!

ya Prabowo, mantan tentara militan Indonesia, hartanya.. beuh jangan di tanya banyak beut..

orang yang satu ini sangat di seganin bukan hanya di Indoesia saja tapi di Dunia..

ya iyalah sangat di seganin, selain tentara militan beliaupun hartanya banyak,
dan yang ajib lagi, beliau sangat dekat dengan para ulama yang lurus, seperti UAS, UAH, UBN, Habib Rizik, UKH, Aagym dll

di tahun 2019 ini beliau mencalonka Presiden Indonesia bersama orang ganteng, kaya, soleh siapa beliau ?? ya.. Sandiaga Uno, di antara janji pa Sandi beliau akan menginfkan seluruh gajih wapres kalau ke pilih kepada para kaum dhu'afa.. ajib kan,,



yuu kita doakan bareng-bareng semoga beliau terpilih menjadi Presiden dan wakil presiden di tahun 2019 ini aamiin

sob ane ga berharap banyak di tahun 2019 ini, cuma dua mudah mudahan beliau jadi Presiden dan bisa Umroh bersama ortu dan keluarga kecil ku *sedih..aamiin

Jujur,, ane oragnya paling anti bahas politik, dan sampe saat ini belum pernah yang namanya nyoblos apalagi kompanye salasatu calon tertenu..

tapi di 2019 ini,, ane usaha usahain nyoblos, kompanye sosmed, ane ajak teman teman, keluarga, tetangga, bahkan warga se Rt ane ajak untuk coblos no 2 pa Prabowo..

ya iyalah dapet kucuran dana yaa.. *sebagian nyinyiran orang orang
eh sob demi Alloh seperakpun ga ada yang namanya duit masuk ke kantong ane, ane ikhlas dukung paslon 02, Prabowo-Sandi,,kenapa ??


ane ingin menyelamatkan Negara tercinta dari orang orang yang tak bertanggung jawab, orang orang perusak pancasila, orang orang tak beradab.

cuma itu sob,, 

kebayang kan setiap hari keluarga tercekik sembako, listrik naik, bensin naik , orang-orang baik terkriminalisasi. 

mudah mudahan di bawah prabowo-sandi semua berubah biar Indonesia damai, makmur, sentosa, warga bahagia

aamiin
.
Perindu presiden baru

(Asep baz)
sang fakir







PENGALAMAN LAHIRAN ANAK PERTAMA


.
.
Masya Alloh yaa anaknya mirip abinya :), itu kata-kata yang di ucapkan orang orang di sekitarku, tapi ada perjuangan besar di balik keindahannya apa itu..

Cekidot... panasaran..!!

Bismillah segala puji hanya milik Alloh tempat meminta memohon dan hanya dia yang mengambulkan, menolong dan memudahkan. Shalawat dan salam senantiasa terlimpahkan pada manusia termulya Nabi tercinta Muhammad SAW

............................................
bertepatan di hari hari rabu 22 November 2018 jam 1.00 istriku membangunkanku, padahal saat itu aku pusing dan cape sekali, di karnakan pulang aktiftas yang sangat jauh, dengan sangat terpksa aku pun bangun

a. aku kenapa deh, tadi aku di kamer mandi keluar kaya cairan... ucap istriku dengan suara lirih nya,' insya alloh gpp de, besok cek kebidan yaaah ucapku padanya,' kebetulan memang istriku sedang hamil tua..

dan kebetulan Mama mertua ku bangun mengunci pintu rumah yang lupa di kunci.. kenapa ?? 'tanya ibuku, ini mah keluar kaya carian kenapa yaa ? tanyaku padanya.' ehh langsung ke bidan itu tanda mau lahiran..

dengan gemetarnya aku pun panik gimana nih, cari angkot kata bpk ku.. aku bilang ga mungkin ada angkot udah malam gini, akhirnya aku pergi ke kantor Radio fajri di sana ada ambulance, alhamdulillah ambulance nya ga keluar

akupun pergi ke kelinik  Ibnu taimiyah untuk mengecek kehamilan istriku..
lama ku gedor pintu kelinik, akhirnya sang bidanpun keluar.

2.30 masuklah istri ku ke ruang persalinan, tapi sangat di sayangkan respon dari sang bidan di luar du gaanku, tidur aja dulu yaaa nanti habis solat subuh jalan jalan dulu 'ucap bidan dengan nada santai... ya salam gimana nih masa gitu doang 'ucapku dalam hati..

dengan terpaksa akhirnya akupun patuh dengan ucapan bidan, 3.00 istriku merasakan sakit yang sangat luar bisa, ku pangil lagi bidan.. "bu ini istriku ke sakitan gimana nih tangani dulu ke ' ucapku.. udah tidur aja dulu biar pagi ada tengga, ucap bidan pada ku... yaaa salam gini amat sih bidan " ucapku dengan hati emosi..

akhirya aku pergi kemasjid pesantren, kebetulan kelinik tersebut dekat dengan pesantren namaya pesantren Ibnu taimiyah.. yaa cukup megah sih masjidnya, bersih, nyaman, enak deh kalau buat ibadah..

ketika masuk masjid aku di buat kaget,, ada anak anak pake jaket mangguk manguk kepalanya.. ku dekati dia.. ternyata dia sedanng menghafal pelajaran, yang satu sedangan menghafal hadist.,Masya Alloh "ucapku dalam hati..

di sini kupanjatkan keluh kesahku yang ku alami,, aku teringat dengan Hadist Rasululloh, Barang siapa yang mendoakan sudaranya tanpa di ketahui yang di doakan makan do'anya akan ter kabul..

itulah yang ku dawamkan mendoakan muslimah muslimah yang saat ini mereka sedang lahiran atau sedang hamil, mudahkan dan lancarkan yaa alloh.. yang kedua ku dawamkan istigfar "astagfirolloh waatubu ilahi"

masya Alloh sobatku.. setelah habis solat Subuh istriku tak bisa lagi bangun benar benar kesakitan, kesakita yang luar bisa di alami istriku...

saat itu aku hanya bisa memberikan semangat,, ku peluk terus,, ku usap keninginya.. istigfar ay 'ucapku padanya


bidanpun datang bismillah yaa kalau seandianya jam 6 belum keluar kita rujuk ke RS umi.. langsung ku bentak ia... bismillah bu bisa, yakin Alloh langsung yang mengeluarkannya "ucapku padanya

Proses lahiranpun dimulai.. ku pegang kepala istriku, de yakin Alloh, Alloh, dan Alloh... terlihat dari raut wajah istriku kesakitan, doronga pertama, kedua, ketiga masih belum keliatan... setelah bebrapa kali.. de Ucapkan BISMILLAH ALLOHU AKBAR, dorongan pertama ia hanya bisa mengucapkan bismillah, saking sakitnya, rambut bayi mulai kelihatan, ku motivasi lagi de rambutnya sudah kelihatan hayoo semangat "ucapku.. Bismillah Allohu Akbar " ucapku.. sontak istriku mengucapkan kalimat itu..



lahula wala quwata illa billah,, alloh langsung keluarkan denga mudah buah hati pertamaku...

allohuu akbar.. allohu akbar.. allohu akbar... derasan air mata ku tak bisa terbendung... ya salam salimna " yaa alloh kau maha penyelemat selamatkan kami...

Allohu akbar... kurang lebih hampir satu jam istriku berjuang.. ia memperjuangkan antara hidup dan mati..

sobat sobatku...
itulah kisah anak pertamku.. semoga alloh senantiasa menjaga setiap niat dan urusan kita, semoga alloh jadikan anak-anak kita anak yang soleh dan solehah

jaga istirmu, jaga ibumu karena ia sudah mengorbankan hidupnya demi kita..
ibumu sudah menaruhkan nyawanya untuk mu dan istrimu sudah menaruhkan nyawanya demi anakmu

yaa alloh jagalah kami, keluarga kami, saudara'saudara kami, kaummuslimin dan muslimat dari fitnah dunia dan azab neraka

yaa alloh selamatkan kami, mudahkalah setiap urusan kami, bimibing kami dan keluarga kami agar tetap taat padamu sang pemilik kami

kami lemah, kami tak berdaya, kami miskin, kami fakir, engkau yang maha kaya, engkau yamaha kuat... kepadamulah kami memohon dan meminta

.
wasalam





JANGAN KAU PEGANG BATU NISAN IBUMU



Dikisahkan oleh seorang ustadz dinegeri Jiran (kisah nyata)

1 hari saya pergi ke satu Rumah Panti Jompo, Seorang sahabat meminta bantuan, Agar saya dapat menyalurkan bantuan kepada orang miskin,

Saya belikan kain sarung, Beli roti, Dll, Saya pun pergi ke Panti Jompo yang saya kenal, Tak usah saya sebut namanya, Saat sampai kendaraan kami di perkarangan Panti Jompo tsb, Tiba-tiba ada seorang ibu tua berlari dari asrama (panti) mendekati saya,
.
"Ye...
Ye...
Anak aku datang, 
Anak aku datang, 
Senangnya anak aku datang..."

Saya tak mengenal beliau siapa,  Ibu itu memeluk saya, Dia cium saya,

0rang tua itu berkata...
"Nak...
Kenapa tinggalkan ibu disini nak, 
Ibu mau pulang...
Ibu rindu rumah kita..."

Saya waktu itu...
Hampir tak bisa berkata-kata, 
Ya Allah...
Saya coba mengucapkan kata...

"Bu..."

Saya pegang tanganya, 
Saya lihat mukanya, 
Dia bilang...

"Sampai hati nak, 
Kau tak mengaku aku ini ibu kau..."

Bisa saya bayangkan, 
Bagaimana perasan beliau begitu rindu pada anak nya, 
Saya coba berpura-pura, 
Seolah-olah saya anaknya, saya berkata...

"Bu...
Maafkan saya ya..."

Saya pegang tangannya, saya ajak duduk atas kursi, 
Saya ambil roti, dl
Dan saya suapkan ke mulutnya,
Tak terasa menetes air mata dipipi,

Mencoba bayangkan, 
Hati seorang ibu yang rindu kepada anaknya, 
Bila kita anaknya, 
Mengambilkan sepotong roti,
Kita suapkan kemulutnya, 
Bagaimana perasaan beliau ? 
Bagaimana perasan kita ?

Saya coba usap air matanya yang meleleh dipipi, 
Dia pegang tangan saya, 
Subhana Allah...
Saya bisa merasakan bagaimana perasaan beliau yang begitu rindu kepada anaknya,

Saat saya hendak pulang, 
Dia pegang kaki saya sambil berkata...

"Nak...
Jangan tinggalkan ibu nak, 
Ibu mau balik, 
Ibu mau pulang..."

Akhirnya saya minta izin dengan pihak pengawas panti di situ,
Melihat data beliau ternyata anaknya ada 5 orang,
Yang paling besar bergelar Tan Sri, 
0rangnya memang kaya, 
Punya nama besar, 
Dan hebat orangnya,

Waktu saya izin pulang, 
Dia pegang baju saya, 
Dia bilang mau ikut saya pulang, 
Saya bilang 
"Di mobil ada banyak barang", 
"Tak apa kata ibu itu, 
Saya duduk sama barang-barang, 
Itu"...

Akhirnya saya izin ke pengelola panti untuk membawa ibu itu selama 5 hari saja,

Pulang ke rumah saya, 
Sholat Subuh saya jadi Imam dia makmum di belakang, 
Saya baca doa, sl
Saya tengok air mata beliau jatuh,
Selesai doa saya salami beliau, 
Saya cium tangannya, 
Saya bilang...

"Bu...Maafkan saya ya..."

Waktu itu, 
Saya tak membayangkan,
Kalau ibu saya sudah meninggal, 
Tapi saya bayangkan ibu ini adalah ibu saya, 
Sebab dia rindu pada anak-anaknya,

Di hari ketiga di rumah saya, 
Waktu Sholat Isya', 
Selesai doa saya salami beliau, 
Dia lapisi tangannya dengan kain mukena-nya, 
Dia salam,

Saya bilang...

"Bu...
Kenapa ibu lapisi tangan ibu ?, 
2 hari yang lalu ibu salam, 
Ibu tak lapisi tangan ibu dengan saya,
Kenapa hari ini ibu lapisi tangan ?"

Dia bilang...

"Ustaz...
Kau bukan anak saya kan..."

Subhanaallah...
Tiba-tiba dia sebut nama saya "Ustaz",
Saya bilang...

"Kenapa ibu panggil saya ustaz ? 
Saya anak ibu..."

Dia berkata...

"Bukan...
Kalau anak saya dia tak akan seperti ini, 
Kalau anak saya dia tak akan jadi imam saya, 
Kalau anak saya dia tak akan suap saya makan..."

Bayangkan sahabat-sahabat bagaimana perasaan ibu ini, 
Spontan saya pegang dia, 
Saya peluk dia, 
Saya menangis, 
Saya bilang...

"Bu... 
Walaupun bukan ibu saya,
Tapi saya sayang ibu seperti ibu saya..."

Saya pegang tangan ibu ini...
Walaupun bukan ibu saya,
Tapi saya tahu hatinya sangat rindu dekat dengan anaknya, 
Waktu itu saya pandang wajahnya, 
Saya bilang...

"Bu...
Walaupun ibu saya telah tiada, 
Tapi ibu boleh ganti menjadi ibu saya, 
Ibu duduklah di sini..."

Saat makan, 
Saya suapkan nasi ke mulutnya, 
Dia muntahkan balik makan dari mulutnya,

Saya tanya...

"Kenapa bu ?"

Tiba-tiba saya lihat wajahnya pucat, 
Saya angkat dia, 
Panggil ambulan antar ke rumah sakit,

Waktu di RS, 
Saya ambil kepalanya dan saya rebahkan ibu ini, 
Dia pegang tangan saya dia be

"Ustaz...
Kalau saya mati, 
Tolong jangan beritahu sorang pun anak saya, 
Kalau saya sudah mati, 
Jangan beritahu mereka di mana makam saya, 
Kalau mereka tahu di mana kubur saya, 
Jangan izinkan dia pegang batu nisan saya..."

Saya pegang beliau saya berkata...

"Bu...
Jangan ngomong seperti itu, 
Bu..."

Isteri saya menangis di sebelah, 
Anak saya menangis di sebelah memegang dia, 
Kami pegang dia...

"Bu...
Jangan ngomong seperti itu, 
Bu..."

Dia geleng kepala, 
Rupa-rupanya itulah saat penghujung hayatnya, 
Akhirnya dia pun meninggal di atas ribaan saya di rumah sakit itu,

Dia meninggal dalam pelukan saya, 
Saya doakan Ibu Hajjah Khalijah ini ruhnya mudah-mudahan bersama Salafusoleh,

Sahabat, 
Bila kita masih ada ibu,
Tolonglah taat pada ibu kita, 
Jangan durhaka pada ibu kita, 
Jangan tinggalkan dia di Panti Jompo, 
Saat ibu kita sakit kita jaga dia, 
Pijat-pijat kepala dan kaki ibu kita...

Sahabat-sahabat coba tanya ibu kita...

"Bagaimana penderitaan ibu saat mengandung saya dulu ? 
Bagaimana sakitnya ibu saat melahirkan saya dulu ?"

Tanya ibu kita sahabat-sahabat sekalian...
Kalau kita tanya sudah tentu air mata ibu kita akan jatuh, 
Karena itu sahabat-sahabat suapkanlah makanan pada ibu kita...

Sahabat-sahabat semua... 
Selepas wafatnya ibu ini, ternyata berita kematiannya sampai juga kepada anaknya yang sulung, 
Anak dia terus telefon saya...

Apa anaknya bilang pada saya...

"Saya akan bawa anda ke pengadilan, 
Saya akan tuntut anda telah membawa keluar ibu saya dari dari Panti Jompo"...

3 tahun dia titipkan ibunya di Panti, 
Dia tak pergi lihat, 
Sebab itu ibunya rindu,
Hingga ibu itu tak bisa membedakan saya dengan anaknya...

Akhirnya saya tunggu, 
Tunggu punya tunggu tidak ada kabar hampir setahun lebih,
Saya pergi ceramah di Masjid di daerah pecinaan, 
Selesai saya ceramah datang seorang lelaki memeluk saya,

Menangis dalam masjid, 
0rang dalam masjid heran, 
Ada apa ini, 
Saya tanya pada dia...

"Pak, 
Ada apa ini ? 
Ada masalah apa...?"

Dia berkata dalam keadaan menangis...

"Ustaz...
Tolong kasih tahu di mana makam ibu saya ustaz ? 
Tolong kasih tahu di mana kubur ibu saya ?"...

Saya bilang...

"Kenapa hari ini baru tanya kubur ibu kamu ?"...

Dia bilang...

"Tolonglah ustaz...
Saya mau jumpa ibu saya ustaz, 
Sayalah orang yang bergelar Tan Sri yang mau menuntut ustaz saat itu... 
Saya sekarang ini sudah bangkrut ustaz, 
Isteri saya mati kecelakaan, 
Rumah disita bank, 
Mobil mewah saya semua dah disita bank, 
Tinggal 1 saja, 
Motor tua itu..."

Saya berkata...

"Saya bisa tunjukkan makam ibu kamu, 
Tapi dengan 1 syarat, 
Kamu jangan pegang batu nisan ibu kamu..."

Sampai di pemakaman, 
Tak sempat saya turun dari mobil, 
Dia turun duluan, 
Saya lihat didepan mata saya sendiri dia jatuh tersungkur tangan nya menjadi hitam, 
Mulutnya tertarik sebelah yang tadi awalnya tangan dan mulutnya baik-baik saja, 
Sambil memanggil-manggil...

"Ibu... 
Ibuuu... 
Ibuuuuu..."

Tiba-tiba saya angkat dia tak jauh dari makam ibunya belum sampai ke kubur ibunya, 
Dia sudah hembuskan nafas terakhir disamping makam ibunya...

Allahu Akbarrr...

Mengucap panjang saya... 
Allah SWT tunjukkan kepada saya, 
Dikehidupan ini balasan anak yang durhaka pada ibu dan ayahnya,

Semoga kisah ini menjadi pelajaran di luar sana, 
Ambillah iktiar dari kisah di atas,.

"Dan apabila mata ibumu sudah tertutup,
Maka hilanglah satu keberkatan disisi Allah SWT. 
Yaitu *Doa* seorang ibu"

JANGAN LUPAKAN KEBAIKAN IBUMU KISAH HARU SEORANG ANAK YANG TERSADARI



Seorang anak Bertengkar dengan Ibunya dan Meninggalkan Rumah
Saat berjalan tanpa tujuan .. ia Baru Sadar bahwa Ia sama Sekali tidak Membawa uang. ia Lapar sekali, ingin makan Semangkok Bakmi.

Pemilik bakmi melihat anak itu Berdiri Cukup lama didepan Warungnya, 
lalu Bertanya.
"Nak, apakah Engkau ingin Memesan Bakmi ?"
“Ya, tapi aku tidak Punya Uang,"
jawab anak itu dengan malu-malu. 

"Tidak Apa-apa, aku Akan Memberi Gratis".
Anak itu Segera Makan. Kemudian air Matanya mulai Berlinang. 

“Ada apa Nak?"
tanya Pemilik Warung. 
“Tidak apa-apa, Aku Hanya terharu Karena Seorang yang Baru Kukenal Memberi aku Semangkuk Bakmi sedangkan Ibuku telah Mengusirku dari rumah.
Kamu seorang yang Baru Kukenal tapi Begitu Peduli Padaku.

Pemilik warung itu Berkata,
Nak,
mengapa kau Berpikir Begitu ; 
Renungkan hal ini,
Aku Hanya Memberimu Semangkuk Bakmi & Kau begitu Terharu,
... Sedangkan ...
Ibumu telah Memasak nasi, lauk dll 
Setiap Hari sampai Kamu Dewasa,
Harusnya kamu Berterima Kasih Kepadanya ...

Anak itu Kaget Mendengar Hal tersebut. 
Mengapa untuk Semangkuk Bakmi dari orang yang Baruku Kenal aku Begitu Berterima Kasih,
... Tapi ...
Terhadap Ibuku yang Memasak Untukku selama Bertahun-tahun,
Aku tak Pernah Berterima Kasih.

Anak itu Segera Bergegas Pulang 
Begitu Sampai di Ambang Pintu rumah,
ia Melihat Ibunya dengan Wajah Cemas.

Ketika Melihat Anaknya,
Kalimat Pertama-tama yang Keluar dari Mulutnya adalah "Nak.., Kau sudah Pulang, Cepat masuk, Ibu Telah Menyiapkan Makan Malam."

Mendengar Hal itu,
si anak tidak dapat Menahan Tangisnya  dan Menangis dihadapan Ibunya .

Sahabatku, 
Kadang Satu Kesalahan, Membuat kita Begitu Mudah Melupakan Kebaikan yang Telah kita Nikmati tiap hari.

Sekali Waktu kita Mungkin akan Sangat Berterima Kasih untuk Suatu Pertolongan Kecil yang Kita Terima. 

Namun kita sering tidak Sadar & Lupa Berterima Kasih Akan Kebaikan-kebaikan dari Orang-orang yang Sangat Dekat Dengan Kita.

Berterimakasih lah Kepada :
Ayah - Ibu, kakak, adik
Istri / Suami kita,
Pegawai Rumah Tangga kita,
Pegawai di kantor kita,
Semua Orang orang Terdekat dengan kita

Hidup itu indah,
kalau kita Pandai Berterima Kasih dan Bersyukur ... 
Belajar menerima apa adanya ...

Ketika GELAP,
baru tersadarkan apa arti dari TERANG. 

Ketika KEHILANGAN,
baru tersadarkan arti dari MEMILIKI


Ketika BERPISAH,
baru tersadarkan arti dari KEBERSAMAAN.

Kemarin sudah TIADA,
besok belumlah TIBA,
kita hanya punya 1 hari, yaitu HARI ini... Jangan sesali yg telah berlalu, itu perbuatan sia-sia.

Syukuri apa yang telah kita miliki saat ini, agar kebahagiaan selalu berada disisi kita
Dalam kehidupan NYATA,
kadang kita suka mempermasalahkan hal yang KECIL,
yang tidak PENTING, sehingga akhirnya merusak NILAI yang BESAR.

Persahabatan yang INDAH selama puluhan tahun BERUBAH menjadi permusuhan yang HEBAT,  karena SEPATAH kata PEDAS yang tidak DISENGAJA.

Keluarga yang RUKUN dan HARMONIS pun bisa HANCUR hanya karena perdebatan KECIL yang tidak PENTING.
yang REMEH  kerap dipermasalahkan,
tetapi yang lebih PENTING dan berharga LUPA dan TERABAIKAN.

Seribu KEBAIKAN sering tidak BERARTI, TAPI SETITIK kekurangan DIINGAT seumur hidup.

Mari belajar MENERIMA kekurangan apapun yang ada -dalam kehidupan kita-,
Bukankah tak ada yang SEMPURNA didunia ini ... ?

SEHATI bukan karena saling MEMBERI,
tetapi sehati karena saling MEMAHAMI. 

BETAH bukan karena MEWAH, tetapi betah karena saling MENGALAH

INDAH bukan karena selalu MUDAH,
tetapi INDAH karena dihadapi bersama setiap KESUSAHAN ...

CINTA SUCI TERHALANGI GERBANG SEKOLAH


setiap orang berhak menikmati yang namanya cinta, cinta yang berlandaskan di atas jalan yang benar, cinta yang dibingkai dengan sebuah kata yang indah, kata yang selalu didamba-damba setiap insan yang belum mempunyai pasangan, kata itu adalah MENIKAH.

menikah adalah salasatu cara untuk mengekpresikan cinta dengan jujur, karena cinta diatas cinta yang halal adalah cinta suci yang selalu melekat dan utuh di dalam hati, cinta yang selalu ditambah oleh sang pemilik cinta hakiki *Alloh.

ketika seorang hamba menikah, cintanya tak akan bosan, beda halnya dengan seorang insan yang mengkespersikan cinta dengan pacaran, maka dijamin akan terkikis cinta itu setelah menikah, akan timbul yang namanya bosan, hilangnya sakinah didalam rumah tangga, hilangnya keharmonisan dan keromantisan.

lanjut..
kali ini saya akan mengisahkan kisah nyata temanku *CINTA SUSI TERHALANGI GERBANG SEKOLAH*

sebut saja namanya  Aisyah, asiyah saat ini masih menikmati bangku sekolah di kota bogor dan beliau masih di bangku kelas 1 SMA dan usianya saat ini 17 Tahun

usia yang sangat muda, usia yang sedang masa puber, diusia inilah kebanyakan anak anak mudah sedang merasakan merah jamu dan tak sedikit pula banyak dikalanga mereka yang mengkepreseikan cinta dengan pacaran.

beda halnya dengan aisyah dia adalah gadis yang sangat cantik, tak sedikit para lelaki yang mendekati dirinya, bahkan di sekolahpun banyak yang lelaki yang caper ketika bertemu dengannya...

tapi aisyah tak menghiraukan itu dia hanya fokus belajar dengan sungguh-sungguh fokus mengajar cita-citanya menjadi seorang guru. Aisyah pun sama dengan teman-teman sebayanya, dia suka suka sama lelaki... tapi suka itu dia simpen didalam hatinya karena takut terjerumus dengan pacaran

karana bagi aisyah pacaran itu adalah HARAM, pacaran adalah salasatu cara setan untuk menjerumuskan manusia kedalam perzinahan dan tak sedikit orang yang terjatuh kepada perzinahan di sebabkan pacaran

makin hari hati aisyah makin bergejolak akhirnya dia mengadukan hatinya kepada sang Ibu, sebut saja Fatimah... aisyah adalah anak yang paling disayangi dan dicintai bahkan apapun yang aisyah inginkan pasti terkabulkan.

Fatimah selalu kahwatir terhadap anaknya, bahkan rasa ketakutan selalu terbesit dalam hatinya.. takut anak tersayangnya terjerumus kepada hal yang dibenci Alloh *pacaran*

setelah aisyah pulang sekolah, aisyah curhat sama bundanya ''bunda aku mulai jatuh cinta... lalu bunda nya tersenyum mendengar ucapan anaknya itu... fatimah berkata, kamu menikah aja.. *sontak mimik wajah aisyah pun berubah dan hatinya berdenyut kencang antara peracaya atau tidak apa yang dicupakan oleh bundanya..

akhirnya aisyah pergi ke kamarnya dengan hati yang tidak karuan antara bahagai dan sedih... setelah itu aisyah solat dua rokaat minta petunjuk sama sang ilahi dan alloh memberi jawabannya dengan sangat singkat *masya Alloh

hari demi hari akhirnya aisyah kembali datang kepada bundanya dengan penuh malu, lalu aisyah mengucapkan.  bunda aku siap... siap apa *tanya Fatimah.. aku siap menikah..
*dengan wajah penuh malu dan kepala menunduk hihihi* bundanya menjawab *baik... sama siapa menikahnya ? *tanya fatimah... belum tau atuh bunda... jawab aisyah... 

setelah beberapa hari banyak para ikhwan yang datang kerumahnya, mulai dari mahasiswa bahkan ada juga yang baru selsai kuliahnya... satu persatu ikhwan tersebut diseleksi dan hanya satu yang lolos, sebut saja namanya Abdulloh,  abdulloh adalah mahasiswa semester 2 di salasatu kampus swuasta bersyariah di bogor dan umurnya pun masih tergolong sangat muda 19 tahun

selain menjadi seorang mahasiswa abulloh pun sibuk mengajar di sekolah islami yang ada di bogor... tanpa menunggu lama abudlulloh pun menikah dengan aisyah dan pernikahan mereka sangat jauh dari tempat kediamannya,

karena.. salasatu syarat dari Fatimah adalah saat ini menikahnya dengan sir atau biasa disebut dimasyarakat adalah nikah siri, agar asiyah tetap sekolah seperti biasanya dan abdulloh pun melakukan aktfitasnya menjadi mahasiswa..

nanti setelah lulus SMA acara walimahnya, saat ini pertemuan aisyah dengan abullohpun dibatasi hanya sebulan sekali, kecuali hari libur mereka berdua menghabiskan berminnya berudua...

merekapun tidak satu rumah.. asiyah di rumah orang tuanya abdulloh di tempat kosannya...

sahabaat...
sungguh mulia apa yang dilakukan oleh asiyah dan abulloh cinta mereka diekspresikan dengan menikah, meskipun saat ini mereka tidak satu rumah demi menjaga aisyah agar tetap sekolah tapi mereka sudah halal dan apa yang mereka lakukan akan menambahkan pahala

belajar bukan penghalang untuk menikah, mengejar karir bukan penghalang untuk menikah bahkan dengan menikah itu semua dimudahkan

apapun yang dilakukan setiap insan setelah menikah adalah pahala, akan senantiasa timbul ketenangan, kebahagiaan, keberkahan rizki setelah menikah

beda halnya dengan seseorang yang mengekpresikan cinta dengan pacaran, justru mereka akan merasakan kesengsaraan, ketidak tenangan hati bahkan akan mendatangkan kehancuran.

sahabat..
 apa yang menjadi penghalangmu untuk menikah..!!
aisyah dan abulloh saja mampu, bagaimana dengan anda..!!

mengapa masih mengambil jalan kesengsaraan sedangkan jalan kebahagiaan lebih nikamat dan mudah !!

semoga alloh memudahkan melancarakan setiap urusan kita, dan yang masih belum menikah mudah mudahan alloh mudahkan untuk menikah, bagi yang masih pacaran semoga cepat memputuskan pacarnya

*sahabat..
Alloh akan menjamin rizki seorang hamba yang menjaga kesucian dengan menikah karena Alloh*

by
asep badruzzaman (sang fakir ilmu)

















HARU... KISAH ISTRI SOLEHAH YANG DI POLIGAMI





Pernikahan bukan senda gurau dan kejenuhan, namun menyatukan diri dalam ikatan suci untuk menggapai surgaNya Alloh sang Ilahi

sahabat..
Semua yang disyariatkan Allah adalah benar yg harus kita lakukan dan Syariat itu tidak pernah salah dan keliru yang menjadikannya hancur adalah pribadi manusia.....

Sebut saja namaku Abdullah.
Aku diberi Allah pendamping yang supel, pintar, rajin dan sangat sholehah, sebut saja namanya Aisyah, hidupku sangat bahagia apalagi Aisyah telah memberiku dua orang putra dan satu orang putri.. 

Rumah tanggaku sangat bahagia. Suatu hari hatiku di uji oleh Allah Aku jatuh cinta pada seseorang gadis yang sangat cantik dan lebih muda, sebut saja namanya Fatimah yang lebih membuatku semakin kuat ingin menikah lagi degan Fatimah karena ia sangat sholehah dan bersedia menjadi istri kedua ku.

Akhirnya aku putuskan untuk menikah dengan Fatimah, aku sudah memberi tahu istriku namun Aisyah tidak menjawab apa apa.. Yang kulihat hanya airmata yang tiba-tiba jatuh saat ku sampaikan itu, aku tak peduli.. Toh nanti juga dia akan menerima..

Terjadilah pernikahan antara aku dan Fatimah.. Awal awal nya memang agak susah tapi lama kelamaan akhirnya baik-baik saja hanya saja Aisyah sedikit lebih pendiam dari setelah aku menikah lagi

Waktu terus bergulir tidak terasa aku sedah membinah rumah tangga degan Fatimah sudah satu tahun dan dikaruniai seorang putri yang sekarang berusia 6 bulan, semantara Aisyah tidak banyak yang berubah darinya,..

Hari-hari terus bergulir dan aku mulai bosan dan jenuh, sehingga terjadilah badai dalam keluargaku, aku ingin mencereikan salah satu istriku, akhirnya terjadi pertengkaran dalam keluargaku dan jatuhlah talak ku pada Aisyah, kulihat ada airmata di wajahnya namun dia terus diam daalm kebisuan air mata Ku biarkan

Ghozy, Ghassan dan Balqis anak anak ku ikut dengan Aisyah karena aku tahu  mereka pasti akan memilih ibunya..

Tahun berganti tahun.. 
Hidupku dengan Fatimah pun mulai goyang, sebenarnya aku sangat bahagia dengannya namun sifat manja dan tidak memahami perasaanku membuatku tidak nyaman, dan tak jarang rumah tangga kami mulai diterpa pertengkaran. 

Suatu ketika kami pernah bertengkar hebat dan membuat aku enggan pulang ke rumah, akupun mampir disebuah mesjid, kularutkan diri dalam sholat.. dalam mesjid itupun aku rindu dengan Aisyah dan anak-anak ku.. Tapi dimana mereka?

7 tahun yang silam saat aku mentalak Aisyah,, Ghozy putra pertamaku berusia 5tahun,  dan Ghassan berusia 4tahun sementara Balqis berusia1tahun,  hingga kini aku tak pernah mananyakan kabar mereka apalagi mengirimkan mereka biaya hidup.. Sungguh semakin membuatku menderita memikirkannya . 

Saat itu hujan turun dengan lebatnya.. 
Aku pelan pelan dan diam diam mulai mencari Aisyah dan anak-anak ku, namun hasilnya tak berhasil, aku mulai menanyakan kiri kanan pada keluarganya atau pada teman teman Aisyah tapi tetap nihil .. 

Mereka hilang bagai ditelan bumi.. 
Dimana mereka ya Allah.. Doaku dalam hati. Aku semakin ketakutan manakala tak mendapat info apa apa tentang mereka.. Pikiran ku semakin tak menentu.. Di sisi lain Fatimah hidup denganku  dengan sejuta tuntutan.

Hari-hari pun terus berlalu.. 
Bahkan hampir 6 bulan aku mencari mereka.. Hingga pada suatu hari sehabis mengikuti kajian.. 
Tiba-tiba seorang ustadz mendekatiku "Abdullah... Apakah kau sudah bertemu Aisyah dan anak-anak mu......?" 
ku geleng kan kepala degan air mata.. Kerinduan.. 

Ustadz itu berkata " insyaallah mereka baik-baik saja" perkataan sang ustadz membuatku menatap wajahnya lekat lekat.. 
Wajah sang ustadz seolah tersirat ia mengetahui keberadaan Aisyah dan anak-anak ku... Ternyata benarlah dugaan ku sang ustadz memberi tahu setelah ku desak dimana Aisyah dan anak-anak ku..

Aisyah menghilang dalam hidupku dan menetap di sebuah kota yang sangat jauh dari tempat yg pernah menjadi kota tempat kami saat membina rumah tangga.. Jauh dan sangat jauh...jarak tempuhnya 4hari perjalanan.... 

Di sebuah pondok pesantren dipelosok desa tepat dilereng gunung... 
Saat itu aku berangkat bersama sang ustadz sebagai petunjuk dan mediator yg mempertemukan aku degan dia Aisyah.. Perjalanan yang panjang membuat aku dan sang Ustadz ingin beristirahat sejenak.. 

Mampirlah kami disalah satu mesjid di tempat itu.. Dada ku bergemuruh, perasaanku tak menentu, aku jadi ketakutan manakala anak anak ku tidak mau melihatku apalagi menerima ku.. terus ku yakinkan hatiku.. 

Tiba-tiba lamunanku hilang oleh merdunya suara adzan, airmata ku menetes menghayati kalimat sang mu'adzin.. Saat itu waktu magrib.. Aku dan Ustad memutuskan bermalam dimesjid tersebut.
Allahu Akbar... Suara imam menggema aku tenggelam dalam sholat oleh tartil nya bacaan imam.. Menunjukkan sangat fasih dlm melafalkan Al Quran.. Setelah selesai sholat sang imam memberikan tausyiah singkat tentang hargailah orang yang selalu bersama Kita.. Lisan sang imam benar-benar mengiris hatiku...

Keesokan hari dikala subuh menjelang aku berdoa ya ALLAH pertemukan aku degan Aisyah dan anak-anak ku... Adzan subuhpun berkumandang.. Sebelum sholat sang ustadz berkata insyaallah pagi ini kau akan bertemu dengan putra pertamamu... 

Semakin bergemuruh hatiku ditambah lagi suara sang imam membuat para jama'ah memecahkan tangisan.. Sungguh desa dan tempat yang dipilih Aisyah benar-benar sangat damai dari kebisingan dunia.

Benar lah pagi itu aku bertemu dengan putra sulungku Ghozy yang tiada lain adalah imam yang dari tadi malam membuat jemaah menangis karena tartilnya membaca Quran... Hatiku bergemuruh.. 

Dalam usia yang sangat mudah ia telah memiliki ilmu setara gurunya.. Hatiku kembali bergemuruh mana kala melihat nya tumbuh menjadi penghafal Quran... Menetes air mata ku kepeluk di erat sekali kutanyakn kabar ibu dan adik adik nya..... Degan gaya bahasa yang sangat sopan Ghozy menceritakan perjalanan ibunya menanggung ketiga anaknya tanpa ada sosok ayah.. Ghozy telah di dewasakan oleh ilmunya walau ia baru berumur 14 tahun... Kisah perjalanan istrinya di dengar degan air mata tak terbendung...

Hati Abdullah semakin merinding kala Ghozy mengatakan bahwa adiknya Ghassan yg usia beda setahun deng Ghozy telah berangkat ke madinah karena prestasinya.. 

Disisi lain Balqis yg berusia sembilan tahun telah selesai mengikuti program kelas tahfidz.. Ghozy degan tegas mengatakan kami semua bisa seperti yang abi dengar karena sosok ibu yang telah abi tinggalkan.. 

Umi membesarkan dan mendidik kami untuk lebih mencintai Allah.. 
Umi memberi kami makan dari hasil kerjanya sebagai orang yang mencuci piring di dapur pondok ini.. Abi.. 

Umi tak pernah mengajari kami untuk membencimu tapi ketahuilah kau adalah ayah kami,tp kau tak layak jadi suami dari ibuku.. Kalimat itu terdengar bagai petir.. Dunia terasa gelap.. Wajah ku menunduk.. Aku tak tahu harus berbuat apa.

dan hatiku semakin bergemuruh, ternyata Ust yang membawa saya hingga ketemu aku bersma keluargaku adalah suami dari mantan istriku, dan ayah dari ayah anak- anak ku.

saudaraku nasehat dari kisah ini adalah:
seseorang yang sudah alloh pilihkan untuk kita jangan sia siakan, jangan kau acuhkan, jangankau sakiti, dan jangan kau khianati...

jagalah ia, sayangi ia, cintai ia, karena kebahagiaan susah kau dapatkan, kebahagiaan yang sudah kau bangun bertahun tahun jika sudah hancur susah untuk membangunnya kembali

teruntuk para suami.. jika kau ingin mempunyai istri lebih dari satu, tidak mengapa asal kau bisa berbuat adil padanya, jika tidak bisa, cukup satu yang kau cintai dan sayangi.

_jangan lupa bahagia, jangan lupa bahagiakan keluargamu_




#kisah ini di ambil dari FB dahlia dahlan hanya ada editan sedikit🌸


KAMU KUNJUNGAN KE-